Om Swastiastu Om

.

Kegunaan Alang-Alang dalam Hindhu


Banyak kisah cerita yang menguraikan dari fungsi alang-alang dalam agama Hindu. Seperti misalnya dalam naskah Siwa Gama, maupun dalam Adi Parwa. Termasuk pula beberapa kisah  dari para balian, bahwa alang-alang merupakan senjata ampuh yang mematikan yang sering digunakan berperang di alam gaib.

Dalam naskah Siwa Gama dikisahkan, ketika perjalanan Bhagawan Salukat menemukan daun ilalang dalam kondisinya yang sudah kering dan berserakan. Konon dengan kondisinya yang seperti itu, ketika bertemu dengan Bhagawan Salukat ia pun memohon anugrah supaya dilebur dosanya. “Kasihanilah hamba Bhagawan” kata rumput ilalang memohon.Sungguh tak tega Sang Bhagawan menyaksikan alang-alang meratapseperti itu, dan akhirnya permohonannya yangtulus membuat hatinya terketuk seraya memberikan anugrah sambil merafalkan mantra. “Om kuan sri sarwwa pawitram, lingga sri ya namo namah swaha.” (Semoga kamu wajib merupakan perlambang bagi sang sadaka dan merupakan alat pelepas-penyucian-para arwah) ucap Bhagawan Salukat.

Dalam kisah lain mengenai alang-alang, Kitab Adi Parwa, parwa pertama dari delapan belas parwa, khususnya dalam cerita pemutaran lautan susu (Ksirarnawa). Diceritakan tentang kekalahan Dewi Winata, ibu dari Sang Garuda akibat kelicikan Dewi Kandru dalam menebak kuda yang muncul pada saat pemutaran Gunung Mandara giri untuk mendapatkan tirta amerta. Kuda yang sebenarnya muncul adalah kuda berwarna putih, namun karena tipu daya dari Dewi Kandru dengan anaknya Sang Naga, ekor kuda yang sebelumnya putih mulus disemburkan dengan bisanya sehingga tidak putih lagi. 

Kekalahan tipu daya inilah yang menyebabkan Sang Winata menjadi budak. Sebagai budak, Dewi Winata ditugaskan untuk mengasuh putra-putra dari Dewi Kandru yang berjumlah ratusan naga. Mengasuh ratusan apalagi naga bukanlah suatu pekerjaan yang gampang. Apalagi naga-naga tersebut sulit sekali diatur. Sang Garuda sangat bersedih melihat ibunya seperti itu. Ia pun ingin membebaskan ibunya dari perbudakan tersebut. Namun ada sebuah persyaratan yang harus ia lakukan sebagai ganti maksudnya tersebut. Ia harus mencari Tirta Amerta di Gunung Somaka.

Sebagai anak yang berbakti kepada orang tua, lantas ia berangkat ke tempat tersebut.Penjagaan di Gunung Somaka cukup ketat. Namun berkat restu dari ibundanya serta perlindungan dari para Dewa, setelah melalui pertarungan yang sengit Tirtaberhasil didapatkan,selanjutnya ia menyerahkan kepada ibundanya, untuk menebus agar tidak masih menjadi budak dari Dewi Kadru. Tirta itu berada di Kamandalu serta diikat dengan alang-alang. Sang Garuda berpesan mulai sekarang ibunya tidak lagi menjadi budak para naga. Selanjutnya ia menyarankan kepada para naga sebelum meminum Tirta Amerta harus mandi terlebih dahulu. Dengan kegirangan para naga mandi dan serta meninggalkan tirta tersebut.

Karena ditinggalkan serta tidak ada yang menjaga akhirnya tirta tersebut diambil oleh Dewa Indra. Dengan rasa sedih akibat tirta diambil , para para naga hanya bisa berpuas menjilati titik-titik tirta yang jatuh pada daun alang-alang secara berebutan. Karena tajamnya daun alang-alang tersebut menyebabkan lidah para naga menjadi terbelah menjadi dua hingga kini. Begitu pula halnya daun alang-alang sampai kini diyakini diyakini sangat suci.

Mengenai kegunaan alang-alang bagi umat Hindu sering digunakan sebagai sarana penglukatan. Selain itu juga digunakan pada waktu upacara pawintenan, yakni dengan membuat alang-alang sebagai Cirowista yang digunakan untuk mengikat kepala dari orang yang mewinten. Cirowista maha diwyam, pawitram papanacanam nityam kucakram tisthati, sidhantam prati granati…Cirowista amat suci, dan pelebur dosa nestapa, ujung rumput alang-alang yang amat tajam, penunjang kepadanya yang bertahta dalam hati….

Ujung alang-alang yang amat runcing itu merupakan senjata gaib, untuk melebur dosa dan nestapa, penderitaan. Ujung yang tajam itu berperan sebagai symbol pedang dan lambang kekekalan dan keabadian. Daunnya yang runcing melambangkan peperti perjalanan manusia yang menghadap kepada-Nyayang bertahta didalam hati. Semakin jelas Cirowista yang terbuat dari alang-alang adalah amat suci, yang disebut dengan istilah diwyam. Kegunaan lainnya ialah sebagai karowista, sehet (ikat) mingmang, berupa Nyasa Ciwa Lingga.

ALANG-ALANG DAN KEAGUNGAN CIROWISTA

Alang-alang dalam bahasa bali disebut dengan ambengan. Secara niskala sebagai sarana penyucian ambengan dapat membuat segala sesuatu menjadi suci, itulah salah satu keagungan dari ambengan. 

Pemasangan carowista sebagai gelung (ikat kepala) pada orang suci (Sulinggih) ketika menyelesaikan suatu upacara dan pada orang-orang yang sedang diupacarai, seperti pada upacara potong gigi, mewinten, mejaya-jaya, dan upacara yang lainnya, dimaksudkan untuk menjadikan badan suci, sehingga Hyang Widhi berkenan bertahta di dalam diri kita. Prosesi ini dilakukan pada saat prosesi pembersihan diri pabyakalan dan prosesi yang mengikuti selanjutnya adalah acara natab. Prosesi ini mengandung makna ketika sudah diikatkan cirowista pertanda badan sudah suci, selanjutnya barulah natab yang diarahkan ke dalam diri yang diupacarai. Ini mengandung makna upacara juga dipersembahkan kepada Ida Sang HYang Widhi yang telah berkenan bertahta di dalam hati yang telah dilakukan proses penyucian sebelumnya.

Tak jauh beda halnya dengan pemasangan Cirowista pada Ciwambha (sejenis periuk sebagai tempat pembuatan tirta oleh Sulinggih) dengan maksud agar secara niskala priuk tempat tirta dan airnya menjadi suci diterima oleh Ciwatman yang bersifat suci. Sementara untuk aled (alas) dari air suci tersebut juga terbuat dari rumput alang-alang yang sering disebut dengan lekeh

(sumber : Mitos-Mitos Tanaman Upakara)                   

0 komentar:

Posting Komentar