Om Swastiastu Om

.

Banten menurut Lontar Yadnya Prakerti



Sahananing bebanten pinaka raganta tuwi,

pinaka warna rupaning Ida Bhatara,

pinaka andha buwana.

Sekare pinaka kasucian katulusan kayunta mayadnya,

Reringgitan tatuwasan pinaka kalanggengan kayunta mayadnya.

Raka-raka pinaka widyadhara widyadhari.

(Dipetik dari Lontar Yadnya Prakerti).

1 komentar:

  1. LONTAR YADNYA PRAKERTI ALINEA 17

    17. Nikang sudrayoni sapta kwehnira, para ametu saka ri suku sanghyang brahma nguni, lwir aranira: Ki Bandesa, Ki Pasek, Ki Gaduh, Ki Dangka, Ki Kubayan, Ki Ngukuhin lawan Ki Salain. Ika sudra yoni inaranan, mijil saking sandi yoga Bhatara Brahma, nimita saptapatala di arena, ya ta sira nggeh suku sanghyang igama, apan sukarti sanghyang Prajapati sira, yakta kabeh ikang wang wenang makaulu ri sang brahmana pandita Siwa-Buda.

    Bahwa tulisan dalam Lontar Widisastra Tarpini dan Lontar Yadnya Prakerti telah dengan sengaja menyimpangkan mantra YAYURWEDA XXXI.11 dengan mengartikan Catur Warna berasal dari kelahiran (anatomi tubuh) Dewa Brahma dan menambahkan nama nama Leluhur orang Bali pada masing masing asal Kelahiran (anatomi Dewa) Brahma sehingga berpotensi DISALAH TERAPKAN dan DISALAH GUNAKAN di masyarakat Hindu.
    Bahwa YayurWeda XXXI.11 tidak menyebutkan Kelahiran Catur Warna. Yayurweda XXXI.11 hanya menyebutkan fungsi anatomis Catur warna yaitu :

    Brahmano-Asya mukham asid.
    Bahu rajanyah krtah.
    Uru tadasya yad Vaisyah.
    Padbhyam Sudro ajayata.

    Artinya kurang lebih sbb :
    Brahmana adalah Mukanya.
    Raja adalah Bahunya.
    Perutnya adalah Wesya
    Kaki nya adalah Sudra
    Dengan demikian, tulisan dalam lontar Widisastra Tarpini dan Lontar Yadnya Prakerti Telah dengan sengaja menyimpangkan Yayur Weda XXXI.11

    BalasHapus